alexametrics Warga Lokal Terancam Jadi Penonton di KEK Palu – RADAR SULTENG
Anda ingin Beriklan di Situs ini? Hubungi : 08114582818

Anda ingin Beriklan di Situs ini? Hubungi : 08114582818

Warga Lokal Terancam Jadi Penonton di KEK Palu

Anda ingin Beriklan di Situs ini? Hubungi : 08114582818

PALU – Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Palu disebut-sebut terus berkembang, dengan masuknya sejumlah investor. Namun itu tidak berbanding lurus dengan kesiapan keahlian khusus tenaga kerja lokal, yang bisa diserap KEK Palu menjadi tenaga profesional.

Jika pun ada warga lokal yang diterima di KEK, hanya mampu diterima sebagai buruh lepas hingga paling tinggi sebagai tenaga keamanan atau sekuriti. Salah satunya adalah Ali Misi. Warga Kelurahan Pantoloan ini, merupakan sekuriti di kawasan tersebut.

Usianya memang tidak lagi muda, tapi perawakannya tampak kuat seperti penjaga keamanan kebanyakan. Hanya itu modalnya, hingga dia bisa tetap bekerja sejak Tahun 2016 di KEK yang baru diresmikan pengoperasiannya pada 27 September 2017 silam.

Meski begitu, gajinya jauh dari kata layak. Padahal, beban kerjanya sebagai sekuriti, bukan hanya duduk-duduk di pintu masuk KEK saja, melainkan memastikan semua aset di kawasan itu aman. Beruntung ada anggota keluarganya yang tinggal serumah dengannya, yang membantu menopang kehidupannya.

“Gaji saya Rp500 ribu perbulan sejak 2016. Sebenarnya Rp550 Ribu, karena saya tidak punya kartu ATM jadi dipotong Rp 50 Ribu,” cerita Ali.

Situasi yang dialami Ali adalah kondisi yang jamak di Kecamatan Tawaeli, lokasi KEK Palu. Camat Tawaeli, Mohammad Afandi Yotolemba, mengakui, situasi itu seperti sebuah anomali dan menunjukkan belum bermanfaatnya KEK Palu yang berlabel Proyek Nasional bagi masyarakat sekitar. “Warga Tawaeli yang bekerja di KEK mayoritas sebagai sekuriti dan buruh kasar,” ungkap Afandi.

Padahal, kata Afandi, KEK Palu menjadi harapan masyarakat untuk meningkatkan perekonomian, terlebih setelah sebagian besar warga terdampak bencana alam pada tahun 2018 lalu.

Tercatat dalam data Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Palu tahun 2019, terdapat 4.624 kepala keluarga yang bermukim di lima kelurahan pada kecamatan sebelah utara Palu. Dari jumlah itu, sebanyak 1.775 tergolong keluarga pra-sejahtera berdasarkan data PKH Kota Palu tahun 2021.

Sebagai salah satu proyek strategis nasional, Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Palu diproyeksikan akan mampu menyerap 51.000 tenaga kerja, sudah termasuk tenaga kerja lokal.

Dalam dokumen profile KEK yang diterbitkan pengelola kawasan ini, Bangun Palu Sulawesi Tengah (BPST), serapan tenaga kerja itu ditunjang oleh 30 tenan atau perusahaan yang akan berinvestasi di lokasi itu.

Walau begitu, sejak dicanang tahun 2014, hingga Februari 2021, baru tujuh perusahaan yang beroperasi dengan serapan tenaga kerja sebanyak 936 orang. Data pada Administrator KEK Palu itu berbeda dengan rilis Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Nakertrans) Sulawesi Tengah yang menyebut hanya ada empat perusahaan yang berstatus wajib lapor dengan total pekerja sebanyak 50 orang yang telah melapor.

Jumlah itu menurut Kabid Ketanaga kerjaan Dinas Nakertrans Sulteng, Joko Pranawo, masih rendah dibanding target proyeksi kawasan ekonomi khusus. “Kalau di data kami sampai sekarang ada 17 perusahaan yang akan masuk di KEK Palu, cuma baru empat yang sudah beroperasi. Jumlah tenaga kerjanya pun belum seberapa, apalagi dengan situasi Covid-19 ini,” kata Joko.

Selain karena jumlah perusahaan yang beroperasi masih jauh dari harapan, rendahnya serapan tenaga kerja itu juga lantaran minimnya pengetahuan tenaga kerja lokal, terhadap mesin-mesin industri di kawasan itu, yang notabene menggunakan bahasa asing. Administrator KEK mengakui itu juga yang menjadi alasan perusahaan lebih memilih tenaga kerja ahli dari luar Kota Palu dan Sulawesi Tengah.

“Pekerja lokal mengisi pekerjaan kasar (buruh lepas) dan administrasi. Kalau teknis dan operator masalahnya mesin banyak yang dari luar daerah,” ujar Roy Topan Sanjaya, Kepala Bidang Pemonitoran Kerjasama dan Pengendalian pada Administrator KEK Kota Palu.

Sementara janji KEK Palu menyerap tenaga kerja puluhan ribu sejak tahun 2014 belum terwujud. Data ketenagakerjaan Sulawesi Tengah menunjukkan per Agustus 2020, berdasarkan data Kemnaker ada 59.381 orang pengangguran terbuka di Sulawesi Tengah atau 3,77 persen dari total angkatan kerja Kota Palu, tertinggi jumlah penggangurannya.

Rendahnya kualitas pengetahuan tenaga kerja lokal untuk mengisi kebutuhan tenaga kerja di KEK Palu juga berkaitan dengan minimnya sarana pendidikan vokasi khusus industri di Kota Palu. Hingga tahun 2021, tercatat hanya SMK 8 Palu yang difokuskan pada keahlian itu.
Setidaknya ada empat jurusan yang dibuka untuk memenuhi kebutuhan KEK Palu, yakni Geologi Pertambangan, Teknik Alat Berat, Kimia Industri, serta Rehabilitasi dan Reklamasi Hutan.

Meski begitu, sekolah itu diakui belum memiliki standar kompetensi untuk menghasilkan tenaga kerja sesuai yang dibutuhkan KEK Palu. Ironisnya, seperti disampaikan pihak pelayanan pendidikan di wilayah Sulteng, komunikasi bersama KEK Palu belum terjalin secara detail perihal kebutuhan tenaga kerja yang diperlukan.

“Kami belum pernah komunikasi dengan KEK Palu terkait serapan kerja lulusan SMK di Sulteng. Kami juga tidak punya informasi lowongan kerja apa saja yang dibuka disana,” Kadis Pendidikan dan Kebudayaan Sulteng, Irwan Lahace, mengatakan.

Padahal berdasarkan sumber data yang sama, jumlah SDM Kota Palu terbilang memadai untuk memenuhi kebutuhan jumlah tenaga kerja di KEK Palu, yakni 304.663 penduduk usia kerja atau yang tertinggi se-Sulawesi Tengah. Kekurangan guru keahlian industri juga disebut menjadi biang rendahnya kualitas lulusan SMK untuk kebutuhan industri yang ada di wilayah Palu dan wilayah Sulteng.
Hal tersebut, diamini Kepala Bidang SMK Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Sulteng, Hatijah Yahya “Kami kekurangan 1.000 guru keahlian untuk mengisi 187 SMK di Sulteng, di antaranya guru industri. Sementara universitas di sini tidak punya prodi itu yang bisa kita gunakan sebagai guru,” kata Hatijah.

Belum lagi, lanjut Hatijah, persoalan pemetaan pendidikan SMK di Sulteng yang belum berbasis kajian kebutuhan lapangan kerja, seperti wisata, perikanan, dan industri. Dari ratusan SMK yang ada menurut Hatijah, sebagian besar adalah jurusan perkantoran yang tidak sesuai dengan kebutuhan dunia kerja, termasuk KEK Palu.

“Setiap tahunnya rata-rata jumlah lulusan SMK kita sebanyak 10.000 siswa sebagian besar tidak terserap dunia kerja. Pemetaaan kompetensi di SMK kita itu jadi pekerjaan rumah yang besar,” pungkas Hatijah. KEK Palu sendiri hingga tahun 2021 masih beroperasi. Para pengampunya masih tegak dada dengan janji menyerap puluhan ribu tenaga kerja. Bisakah?. (*/agg)

*) Liputan ini hasil kerjasama Radar Sulteng (Jawa Pos Group), Liputan6.com, Mediaalkhairaat.id (MAL) dan Berita Palu.com, dalam program Pasopati Fellowship Journalism (PJF) Auriga Nusantara.

Komentar Anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.