Bahagia Itu Sederhana, Berhenti Cegukan setelah 8 Tahun

- Periklanan -

Ilustrasi (@ahlinyaobatherbal.com)

BAYANGKAN bagaimana perasaan Danielle Kirkland, perempuan asal London ini, yang mengalami cegukan selama delapan tahun!

Suatu pagi pada Maret 2008, Kirkland bangun seperti biasa. Tetapi, ada yang tidak biasa. Dia mengalami cegukan.

Kondisi itu tak juga berhenti meski dia sudah melakukan berbagai cara.

Minum air banyak-banyak, menahan napas, dan sebagainya. Cegukan itu tidak juga berhenti esok paginya. Tak juga pekan depannya. Hingga bulan-bulan berikutnya.

’’Aku didiagnosis menderita cegukan akut pada Oktober 2008,’’ tuturnya, dikutip Metro.

Cegukan itu sangat merugikan bagi Kirkland. Saat kuliah perawat, dia sering diusir keluar kelas karena dianggap mengganggu.

Ketika menghadiri upacara pemakaman ibu kawannya, cegukan dia bikin para pelayat tertawa. Kirkland juga diputus oleh pacarnya.

- Periklanan -

Dua tahun lalu, dia baru menyadari mungkin cegukan itu disebabkan kebiasaannya mengonsumsi obat penawar rasa sakit.

Dia ketagihan minum Lortabs dan sejumlah obat lain untuk meredakan artritis dan migrain.

’’Mungkin itu akibat jangka panjang dari penggunaan obat tersebut,’’ jelas Kirkland.

Alhasil, sepanjang tahun itu dia mencari solusi untuk menghentikan cegukan.

Kirkland mencoba minum kapsul tizanidine yang membuat otot rileks. Ternyata berhasil.

Tahun lalu Kirkland terbebas dari cegukan, asal tidak lupa meminum obat.

’’Aku benci banget cegukan. Kalau dengar orang cegukan, aku langsung bete. Aku sudah cukup mengalami cegukan buat sepanjang hidup!’’ ucapnya, lantas tertawa.

Peristiwa itu cukup memberi gambaran bahwa apa saja bisa disembuhkan. (jpnn)

- Periklanan -

Komentar Anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.